MATERI LATIHAN SEPAK BOLA

Selasa, 27 Agustus 2013

Teknik Kontrol Bola Yang Baik


kontrol bola

kontrol bola
Latihan Mengontrol Bola
Kontrol bola sering disebut juga receiving dalam bahasa inggris atau menahan bola, merupakan gerakan terkotrol dengan kosetrasi tinggi untuk menerima operan dari kawan hingga bola siap untuk dipakai dan dilanjutkan.

Ada dua elemen kunci dari kontrol bola yang baik:

a) Sentuhan pertama penerima harus melindungi bola dari pemain yang menyerang dan tidak memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan bola kembali ,

b) pemain penerima harus memainkan bola ke ruang kosong yang tersedia untuk memungkinkan sentuhan berikutnya dan untuk mendapatkan atau menjaga momentum.

Setuhan pertama yang buruk akan berisiko kehilangan momentum / kesempatan dan meningkatkan kemungkinan untuk kehilangan bola. Beberapa pemain sering membuat  kesalahan dengan membunuh bola (mengentikan laju bola ) dan tidak berkonsentrasi untuk langkah berikutnya.



Teknik umum untuk mengendalikan bola memerlukan beberapa keterampilan sederhana yang dapat diperoleh melalui praktek pelatihan yang benar.

1 / Elemen pertama dari kontrol bola adalah untuk menempatkan permukaan anggota  ke garis laju bola. Berat badan harus terdistribusi dengan baik sehingga memungkinkan untuk bergerak maju, mundur atau ke samping. Jaga kepala mantap dan melihat bola secara cermat untuk menilai arah dan kecepatan laju bola. Sulit untuk menjaga mata seseorang secara permanen kearah bola dan pemain yang lebih baik dapat mengambil sekilas untuk mengetahui apa yang terjadi di sekitar mereka sebelum kontak dibuat.

2 / Langkah kedua adalah membuat penilaian awal dalam memilih teknik yang tepat dan permukaan tubuh untuk mengontrol. Kontrol Wedge melibatkan permukaan yang lebih kaku di mana pemain mencoba untuk memaksa bola kebawah atau ke ruang sehingga dia bisa bergerak ke arahnya. Kontrol empuk lembut atau mengambil benturan dari bola dengan menarik permukaan kembali saat kontak dengan bola (tubuh menjadi elastis) sehingga seolah bola menempel di kaki pemain. Teknik khusus ini sangat berguna ketika di marking dengan ketat, misalnya ke depan menerima bola di dada saat membelakangi gawang lawan.

Anggota tubuh yang berbeda sering digunakan dalam mengontrol bola adalah: kaki (sole,  dalam, luar, punggung kaki), paha, dada & perut dan kepala. Umumnya, bagian tubuh yang digunakan diposisikan besar, datar dan mampu menerima berat masuk yang lulus.

Kontrol bola juga memerlukan kemampuan mental yang baik seperti percaya diri dan konsentrasi total. Seorang pemainsendiri harus tenang, santai dan tidak tergesa-gesa dalam gerakannya. Keyakinan ( percaya diri )  memainkan peran besar dalam hal ini sebagai pemain yang tahu apa yang harus mereka lakukan dan percaya diri dalam kemampuan mereka lebih cenderung untuk menunjukkan teknik yang hebat dan berhasil. Mereka yang tidak memiliki keyakinan, akan ragu-ragu dan teknik mereka akan tergesa - gesa.

Saat pelatihan, pemain dapat membesar-besarkan ( improvisasi ) gerakan untuk mendapatkan nuansa teknik yang tepat. Pemain muda dapat belajar dari pelatih yang harus menunjukkan teknik, Tahap demi tahap dan mempraktekkan unsur-unsur individu dan akhirnya, berlatih seluruh teknik. vokus latihan pada peningkatan kontrol dalam situasi tekanan (supot datang dari sisi, depan, belakang), kontrol saat bergerak dengan kecepatan, kontrol yang melibatkan PHK segera dan mengontrol bola untuk rekan setimnya. Bola harus diterima dari semua sudut, kecepatan dan ketinggian dan semua permukaan terus digunakan.

Beberapa masalah umum ketika mengendalikan bola dijelaskan di bawah ini bersama dengan metode pelatihan selain dapat digunakan untuk meningkatkan teknik:

Permasalahan 1 - jalur bola salah dibaca dan pemain telah kehilangan langkah.
Prosedur korektif - praktek berulang menggunakan pasing dari jarak yang berbeda dengan intensitas bervariasi. Pelatih harus mendorong pemain untuk menjaga mata mereka pada bola sepanjang waktu dan mendapatkan tubuh mereka sejalan.

Permasalahan 2 - Player  ragu-ragu ketika memilih permukaan tubuh untuk mengontrol.
Prosedur korektif - Pemain teriakan jenis permukaan tubuh mereka yang akan digunakan dan server menyediakan passing dan sebaliknya sampai pemain mendapatkan perasaan yang tepat untuk pilihan teknik.

Permasalahan 3 - Pemain tidak mendapatkan bola dari kaki mereka dan membutuhkan sentuhan kedua.
Prosedur korektif - Mendorong pemain untuk bersantai dan membesar-besarkan ( improvisasi )gerakan. Praktik berulang menggunakan pasing dari jarak yang berbeda dan intensitas bervariasi.

Soal 4 - Bola memantul pemain dan kontrol hilang.
Prosedur Perbaikan - Sekali lagi, mendorong pemain untuk membesar-besarkan gerakan, terutama fase relaksasi, pertama tanpa bola dan setelah menggunakan servis lembut (akhirnya menambah kesulitan servis). Coba gunakan bola kecil atau lebih ringan.


Disadur dan diterjemahkan dari soccerperformance.org

Materi Latihan bermain sepak bola taktik teknik fisik strategi program SSB tim sekolah sepakbola posisi pemain keeper liga anak magelang video e-book